Cara Memainkan Alat Musik Angklung

Cara memainkan alat musik Angklung – Angklung merupakan alat musik yang cara memainkannya dengan menggunakan satu tangan memegang bagian atas angklung dan tangan lainnya memegang bagian bawah sisi angklung lalu digoyangkan.

Alat musik angklung merupakan alat musik yang sudah tidak asing lagi di mata dunia, maka dari itu banyak juga orang-orang asing datang secara langsung ke Indonesia untuk memainkan alat musik ini maupun untuk mempelajari lebih dalam tentang sejarahnya.

 

Alat Musik Angklung

cara memainkan alat musik angklung

Angklung merupakan alat musik yang berasal dari daerah Sunda yang biasanya terbuat dari bahan bambu. Alat musik bernada ganda ini memiliki ciri-ciri khas yang berbeda dengan alat musik lain yaitu pada cara memainkannya.

Dikarenakan keunikannya, angklung diminati banyak musisi untuk dipelajari. Oleh karena itu banyak orang asing yang ingin mempelajari alat musik yang terbuat dari bambu ini. Bahkan sejak bulan November 2010, UNESCO telah mencatat angklung sebagai Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia.

 

Cara Memainkan Alat Musik Angklung

Cara memainkan alat musik angklung tidaklah sembarangan, angklung ini memiliki teknik khusus pada cara memegangnya. Jika salah dalam cara memegangnya dipastikan anda tidak akan bisa menggunakan/memainkan angklung dengan baik. Oleh karena itu akan dijelaskan teknik untuk memainkan angklung ini.

Teknik untuk bermain alat musik angklung ini tidaklah sembarangan, berikut adalah beberapa cara memainkan alat musik angklung:

  • Teknik Getaran Panjang, yang berarti panjang nada angklung dimainkan sesuai dengan panjangnya nada yang dimainkan sehingga membuat nada yang seakan akan selalu sambung menyambung dan tidak terputus.
  • Teknik Staccato, didalam teknik ini angklung tidak digetarkan seperti biasanya namun hanya dengan cara diketok atau dipukul. Dengan teknik ini akan dihasilkan bunyi yang pendek dan biasanya untuk menghasilkan bunyi yang pendek ini posisi angklung harus sedikit dimiringkan.
  • Teknik Tengkep, dalam teknik ini adalah dengan menutup atau menahan tabung kecil agar tidak ikut berbunyi. Teknik ini dilakukan agar bunyi yang dihasilkan angklung tersebut terdengar lebih halus.

 

Jenis Alat Musik Angklung

Seperti alat musik lain, tentunya ada beberapa jenis alat musik angklung. Berikut merupakan jenis angklung yang pernah dibuat :

  • Angklung Kanekes. Nama Angklung Kanekes ini sendiri dinamakan demikian karena asal angklung ini berasal dari daerah kanekes atau lebih dikenal sebagai Orang Baduy. Angklung ini biasa digunakan oleh mereka bukan hanya untuk hiburan semata karena biasanya angklung ini dimainkan pada saat mereka sedang menanam padi di ladang dikarenakan aturan yang memang sudah dari dulu.
  • Angklung Reyog, Angklung Reyog dinamakan demikian karena angklung ini biasa dimainkan pada saat mengiringi tarian reyog di daerah Ponorogo, Jawa Timur. Angklung ini memiliki ciri khas dari bunyinya yang sangat keras, angklung ini memiliki dua nada dan juga bentuk yang demikian menarik dengan hiasan benang-benang warna serta dekorasi yang indah.
  • Angklung Banyuwangi, Angklung ini memiliki bentuk seperti calung namun berbeda dengan jenis angklung lain, nada bunyi yang dihasilkan oleh angklung ini sangat pekat dengan budaya banyuwangi.
  • Angklung Bali, Angklung ini tentunya merupakan salah satu bentuk kebudayaan bali yang saat ini masih dijaga kelestariannya.
  • Angklung dogdog Lojor, Angklung ini biasanya digunakan pada saat acara adat maupun acara perkawinan oleh masyarakat Banten Kidul.
  • Angklung Gubrag, Angklung ini biasa digunakan pada saat diadakan kegiatan melak pare (menanam padi), ngunjal pare(mengangkut padi), dan ngadiukeun (menempatkan) ke leuit (lumbung) di kampung Cipining, kecamatan Cigudeg, Bogor. Cerita rakyat menyebutkan bahwa Angklung Gubrag mulai ada ketika pada suatu masa kampung Cipining mengalami musim paceklik berkepanjangan.
  • Angklung Badeng, Badeng yaitu jenis kesenian yang mengutamakan angklung sebagai alat musik utamanya. Angklung ini berfungsi sebagai hiburan yang dulunya untuk kepentingan dakwah Islam. Tapi banyak juga yang mengatakan bahwa angklung ini dipercaya telah ada sejak lama sebagai ritual penanaman padi.
  • Buncis, merupakan angklung yang dahulu kala dipergunakan sebagai acara-acara pertanian yang berhubungan dengan padi oleh masyarakat Baros (Arjasarim Bandung). Namun selang berjalannya waktu angklung berfungsi hanya sebagai hiburan saja.
  • Angklung Padaeng, merupakan anglung yang dikenalkan oleh Daeng Soetigna pada sekitar tahun 1936 sebagai terobosan untuk mengiringi musik barat. Maka dari itu, angklung ini juga tidak jarang ditemui pada lagu-lagu internasional dan pada musik ensembel dengan alat musik lainnya.
  • Angklung Sarinande, Angklung Sarinande sebenarnya merupakan istilah untuk Angklung Padaeng yang hanya menggunakan nada bulat dengan nada dasar C. Ada bentuk besarnya angklung sarinade ini berisi 13 angklung dan unit kecilnya hanya berisi 8 angklung.
  • Angklung Toel, Angklung ciptaan Kang Yayan Udjo ini dibuat sekitar tahun 2008. Angklung ini memiliki rangka setinggi pinggang dengan beberapa angklung yang diletakan berjejeran dengan posisi terbalik dan diberi karet. Jadi untuk memainkan angklung ini hanya menggunakan sentuhan saja dan akan bergetar beberapa saat karna adanya karet.
  • Angklung Sri-Murni, Angklung ini merupakan ide dari Eko Mursito Budi yang khusus dibuat untuk keperluan robot angklung. Angklung hanya memakai dua atau lebih tabung suara yang nadanya sama, sehingga angklung ini mengeluarkan nada murni (mono tonal).

Leave a Comment